BPM Sumbar Terima Kedatangan Tim Ahli Petanian Jepang

BPM SUMBAR-Kepala Badan Pemberdayaan Masyarakat (BPM) Sumatera Barat, Drs Syafrizal Ucok menyebutkan, empat orang  Ahli Pertanian dari Provinsi Kagawa Jepang akan berkunjung ke Sumatera Barat, 15 Desember November 2014 mendatang.
“Tim ahli dari Kagawa Jepang itu tiba di Kota Padang, 15 November 2014,” kata Syafrizal Ucok kepada Tabloid Bijak, Rabu 12 November 2014 diruang kerjanya.
Menurut Syafrizal Ucok, kunjungan tim ahli dari Provinsi Kagawa itu,  ingin melihat balai benih padi yang di Kabupaten Tanah Datar dan Kabupaten Solok. “Kemudian, kedatangan  mereka, juga bisa dikatakan sebagai  kunjungan balasan, karena kita selama 10 hari mulai dari  30 Oktober  sampai 10 Oktober 2014 lalu mengikuti  Training Teknik Budidaya padi di Provinsi Kagawa Jepang,” kata mantan Wakil Bupati Pessel ini.
Sesuai jadwal kedatangannya, Jumat 15 November 2014, Tim Ahli Pertanian dari Provinsi Kagawa Jepang itu berangkat dari Airport Kansal Kota Takamatsu dengan mendarat di Bandara Sukrno-Hatta di Jakarta dan langsung transit menuju Bandara Internasional Minangkabau (BIM) dan menginap di Kota Padang. Kesokan harinya, Sabtu 16 November 2014, berangkat dari Kota Padang menuju Kabupaten Padang Pariaman untuk meninjau pusat benih dan selanjutnya menuju Bukit Tinggi untuk bermalam atau  menginap di kota berhawa sejuk  tersebut.
Kemudian, Minggu 17 November 2014 di Bukit Tinggi melakukan meeting dengan staf pusat benis  benih untuk bertukar  pendapat atau berbagai ilmu pengetahuan tentang benih padi. Selanjutnya, Senin, 18 November 2014  dari Kota Bukit Tinggi menuju Kabupaten Tanah Datar, terus bertolak menuju Kabupaten Solok dan berikutnya kembali ek Kota Padang dan bermalan di Kota Padang.
Dari Kota Padang, Senin 19 November 2014, menuju Jakarta dan terus menuju  Denpasar Bali. Tim Ahli Pertanian Kagawa Jepang itu, dari Denpasar bertolak ke daerah asalnya Kota Takamatsu.
Sementara Divisi Internasional Kagawa Jepang, Takuma Yuichi, melalui relisnya meminta difasilitasi oleh Pemerintah Sumatera Barat melalui Badan Permberdayaan Masyarakat (BPM) Sumbar. “Tolong bantu kami dan kami mengucapkan terima kasih atas bantuan pemerintah Sumatera Barat,” kata Yakuma Taichi.
Menurut Yakuma, kedatangan ke Sumatera Barat, selain untuk melihat pusat benih, juga ingin berbagi ilmu pengetahuan dengan para ahli pertanian di Sumbar. (yal aziz)

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *